Selasa, 16/07/2019 21:12 WIB
  • Umum

PBB Prediksi Harga Produk Pertanian Global Alami Penurunan

Rabu, 10/07/2019 19:53 WIB
PBB Prediksi Harga Produk Pertanian Global Alami Penurunan Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta, Etoday.com - Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) memprediksi, harga global untuk banyak produk pertanian diperkirakan akan turun selama dekade berikutnya, meskipun permintaan penduduk yang meningkat akan makanan meningkat dengan cepat.

Sebuah laporan yang dirilis minggu ini oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB dan Organisasi yang beranggotakan 36 negara untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan memimpikan bahwa permintaan makanan akan meningkat sekitar 15 persen selama 10 tahun ke depan, seiring dengan pertumbuhan populasi dunia dan lebih banyak lagi orang keluar dari kemiskinan. Tetapi produksi pertanian diperkirakan akan meningkat lebih cepat.

"Peningkatan hasil dan intensitas produksi yang lebih tinggi, didorong oleh inovasi teknologi, akan menghasilkan output yang lebih tinggi bahkan ketika penggunaan lahan pertanian global secara luas tetap konstan," kata organisasi ekonomi dalam sebuah pernyataan dilansir UPI.

Ini adalah berita baik bagi masyarakat berpenghasilan rendah, kata laporan itu. Tetapi itu berarti satu dekade yang sulit dapat terjadi di depan banyak petani dunia termasuk di Amerika Serikat.

"Harga saat ini belum memberi upah yang besar pada produsen," kata Jack Scoville, seorang analis pasar untuk The PRICE Futures Group di Chicago. "Memiliki harga tetap lemah menambah kesulitan."

Sebagai pengekspor barang pertanian, AS sangat bergantung pada pasar luar negeri, Scoville menambahkan. Dan harga global sering kali adalah harga Amerika.

"Kami cenderung menetapkan harga," katanya. "Apa yang ingin kami jual seringkali berakhir dengan harga global."

Terlepas dari prospek yang suram, kelompok industri Amerika lambat untuk percaya semua kesimpulan laporan. Harga pertanian terkenal sulit diprediksi karena harganya sangat fluktuatif.

Peristiwa cuaca, perselisihan perdagangan, perang dan penyakit dapat memiliki dampak besar pada pasokan dan permintaan makanan - dan dengan demikian harga. Dan sebagian besar dari peristiwa itu tidak dapat diprediksi.

"Hal-hal dapat terjadi begitu cepat sehingga pada saat mereka telah melakukan analisis, mereka sudah di belakang," kata Michael Nepueux, seorang ekonom dengan Federasi Biro Pertanian Amerika.

Penyebaran demam babi Afrika melalui Cina adalah contoh yang tepat waktu, kata Nepueux. Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa Cina telah kehilangan antara 20 dan 30 persen dari kawanannya karena penyakit yang tidak dapat disembuhkan - yang merupakan jumlah hewan yang lebih besar daripada seluruh kawanan Amerika.

Hanya beberapa bulan yang lalu, beberapa ekonom berpikir penyakit ini akan memiliki dampak yang menghancurkan, kata Nepueux.

"Itu akan merestrukturisasi aliran protein global untuk tahun-tahun mendatang," kata Nepueux. "Saya tidak melihat itu tercermin dalam laporan ini."

Namun, kecuali ada gangguan perdagangan atau produksi besar, kesimpulan umum laporan itu dapat dipercaya, kata Nepueux.

Pertanian di Amerika Serikat dan di seluruh dunia terus menjadi lebih produktif. Setiap tahun, kemajuan dalam sains dan teknologi tanaman meningkatkan hasil panen dan menumbuhkan hewan yang lebih gemuk dan lebih cepat.

"Ini gila," kata Nepueux. "Sejak sekitar 1960, jika kamu memplot hasil pada grafik, kamu memiliki garis lurus yang indah ini naik dari tahun ke tahun."

Amerika Serikat saat ini memproduksi lebih banyak makanan daripada yang dapat dikonsumsi, yang berarti bahwa komoditas harus diekspor untuk mempertahankan harganya.

"Saya akan mengatakan kami rentan karena kami memiliki persediaan yang begitu besar dan kami mengandalkan perdagangan," kata Kevin Good, wakil presiden hubungan industri di Cattle Fax, layanan informasi dan analisis sapi potong.