Kamis, 17/10/2019 15:56 WIB
  • Migas

Produksi Minyak Saudi Terpangkas Usai Pangkalan Diserang

Minggu, 15/09/2019 08:56 WIB
Produksi Minyak Saudi Terpangkas Usai Pangkalan Diserang Drum minyak (Foto: Irna)

Jakarta - Produksi minyak Arab Saudi terpangkas setengah setelah sekumpulan drone peledak menghantam jantung industri energi kerajaan dan membakar pabrik pengolahan minyak mentah terbesar di dunia, serangan yang dituduhkan kepada Iran oleh diplomat top AS.

Pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman, yang telah melancarkan beberapa serangan pesawat tak berawak ke sasaran Saudi di masa lalu, mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap pabrik Abqaiq kerajaan.

Dilansir Hindustantimes, Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo mengatakan dalam tweet tidak ada bukti serangan datang dari Yaman dan menyalahkan Iran secara langsung, tetapi tidak menawarkan bukti untuk kesimpulan itu juga.

Presiden Donald Trump berbicara dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman melalui telepon tetapi belum berkomentar secara langsung. Dow Jones melaporkan bahwa para pejabat Saudi dan AS sedang menyelidiki kemungkinan bahwa rudal jelajah diluncurkan dari Irak, yang jauh lebih dekat daripada Yaman.

Sekitar 50% dari produksi minyak Arab Saudi, mewakili sekitar 5,7 juta barel per hari, telah dihentikan untuk saat ini karena, kata Menteri Energi kerajaan Abdulaziz bin Salman. Output gas juga terganggu, dengan produksi harian 2 miliar kaki kubik, sekitar setengah dari produksi normal, dihentikan oleh serangan itu. Operasi di Abqaiq dan Khura dihentikan untuk saat ini.

"Abqaiq adalah jantung dari sistem dan mereka baru saja mengalami serangan jantung," kata Roger Diwan, seorang veteran pengamat OPEC di konsultan IHS Markit.

Serangan terbesar pada infrastruktur minyak Arab Saudi sejak Saddam Hussein Irak menembakkan rudal Scud ke kerajaan selama Perang Teluk pertama, serangan pesawat tak berawak menyoroti kerentanan jaringan ladang, pipa dan pelabuhan yang memasok 10% dari minyak mentah dunia.

Pemadaman yang berkepanjangan di Abqaiq, tempat minyak mentah dari beberapa ladang minyak terbesar negara itu diproses sebelum dikirim ke terminal ekspor, akan mengejutkan pasar energi global.

"Untuk pasar minyak, jika bukan ekonomi global, Abqaiq adalah bagian real estat paling berharga di planet bumi," Bob McNally, kepala Rapid Energy Group di Washington.

Pihak berwenang bekerja untuk memulihkan produksi dan akan memberikan lebih banyak informasi dalam 48 jam ke depan, kata Abdulaziz. Aramco bekerja untuk memberikan kompensasi kepada klien untuk beberapa kekurangan dari cadangannya. Kru darurat telah mengatasi kebakaran, kata Aramco.

Trump menyatakan dukungannya untuk pertahanan diri kerajaan selama panggilan telepon dengan Saudi Bin Salman setelah serangan itu, Gedung Putih mengatakan.

Saudi Aramco, yang memompa sekitar 9,8 juta barel per hari pada Agustus, akan dapat menjaga pelanggan dipasok selama beberapa minggu dengan menggambar pada jaringan penyimpanan global.

Saudi menyimpan jutaan barel di tank-tank di kerajaan itu sendiri, ditambah tiga lokasi strategis di seluruh dunia: Rotterdam di Belanda, Okinawa di Jepang, dan Sidi Kerir di pantai Mediterania Mesir.