Rabu, 11/12/2019 23:55 WIB
  • Umum

AS Uji Senjata Baru, Sinyal Perang dengan China?

Sabtu, 05/10/2019 13:04 WIB
AS Uji Senjata Baru, Sinyal Perang dengan China? Analis politik Don DeBar

Washington - Latihan Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) terhadap sistem senjata baru di Pasifik menunjukkan bahwa Gedunh Putih kemungkinan sedang bersiap berperang dengan China.

Di perairan Guam, USS Gabrielle Giffords menembakkan Naval Strike Missile (NSM), rudal jelajah peluncur laut yang sulit dikenali radar, dan dapat bermanuver menghindari pertahanan musuh.

NSM, bersama dengan berbagai senjata lain, ditembakkan pada fregat Angkatan Laut AS, mantan USS Ford, yang ditarik ke Pasifik bertindak sebagai target dalam latihan yang disebut SINKEX.

Giffords adalah kapal Angkatan Laut AS pertama yang disebarkan dengan Rudal Serangan Angkatan Laut. Para analis mengatakan itu membantu di Pasifik, di mana China meningkatkan persenjataan rudal dalam hal kualitas dan kuantitas.

"Pengumuman, AS memiliki sistem senjata baru yang tampaknya dirancang untuk Laut Cina Selatan dan untuk keterlibatan dengan Cina di Pasifik (atau) di tempat lain seharusnya tidak mengejutkan," kata wartawan AS dan komentator politik Don DeBar kepada Press TV, Jumat (5/10).

"Ini seperti sistem senjata konvensional, seperti yang saya katakan, sesuatu yang secara khusus dirancang untuk tugas yang tampaknya adalah perang dengan China," tambahnya.

"Saya pikir sistem rudal AS ini perlu dilihat dalam konteks bahwa mereka kemungkinan bersiap untuk perang dengan China," kata DeBar.

Sebagian besar ketegangan AS-China difokuskan pada Laut Cina Selatan, salah satu wilayah yang paling diperebutkan di dunia.

Beberapa negara mengklaim bagian dari kawasan yang padat-niaga, tetapi klaim Beijing sejauh ini merupakan yang paling ekspansif, mencakup sebagian besar lautan.